TUBUH SEBAGAI TUBUHKU

TUBUH SEBAGAI TUBUHKU

TUBUH SEBAGAI TUBUHKU

TUBUH SEBAGAI TUBUHKU
TUBUH SEBAGAI TUBUHKU

Marcel mengaitkan masalah “mempunyai”, dan “ADA” dengan tubuhku. Saya mempunyai tubuhku, atau saya adalah tubuhku ? Tubuhku bukan obyek. Tubuhku selaku melibatkan pengalaman saya sendiri tentang organisme ini.

Tubuhku sulit dipandang sebagai alat. Memang antara tubuh dan alat-alat terdapat hubungan erat, malah terdapat “a deep community of nature”. Yang memakai sebuah alat harus mempunyai HAKEKAT yang SAMA seperti alat yang dipakainya. Tetapi seandainya tubuh sendiri merupakan alat bagi jiwa maka harus ada “persekutuan hakekat” antara jiwa dan tubuh sebagai alat. Dengan kata lain, jiwa harus bersifat fisis atau tubuh harus bersifat psikis. Mustahil.

Marcel meningkatkan tubuh pada “merasakan” berarti menerima dalam wilayah yang merupakan wilayah SAYA. “Merasakan” hanya bisa berlangsung melalui tubuh yang dialami sebagai tubuhku. Dari analisa mengenai “merasakan” ini dapat disimpulkan juga apa yang dimaksudkan Marcel dengan “INKARNASI” manusia.

V. KEHADIRAN

Tema yang sangat penting bagi Marcel ialah HUBUNGAN MANUSIA dengan SESAMANYA. Untuk melakukan hubungan manusia dengan sesamanya Marcel menggunakan kata “KEHADIRAN” (PRESENCE). “Hadir” disini tidak berada ditempat yang sama. Malahan bisa terjadi komunikasi antara dua orang tanpa mencapai taraf kehadiran mereka mencapai taraf kehadiran mereka, kata Marcel, bagaikan dua pesawat radio, yang satu memancarkan yang satu menerima.

Antara mereka ada komunikasi tetapi tidak ada kontrak sungguh-sungguh (=Comminication sans Communion). “Kehadiran” hanya dapat berwujudkan jika “AKU” berjumpa dengan “KAU”.

Dalam kontrak ini “perjumpaan” (=RECONTRE) mempunyai arti khusus. Marcel membedakan relasi “AKU” — “ENGKAU” dari relasi “AKU” —- “DIA”. Dalam relasi “AKU – DIA” orang nampak bagi saya dalam aspek-aspek fungsionalnya. Tetapi dalam relasi “Aku – Engkau” sesama manusia tampak bagi saya justru sebagai sesama.

Di dalam cinta “kehadiran” ini diwujudkan secara istimewa. Di dalam cinta itu relasi “Aku-Engkau” mencapai taraf “KITA”. Melalui “KITA” dicapai kesatuan ontologism yang melebihi dua orang yang dijumlahkan satu sama lain. “Aku” dan “Engkau” bukan merupakan bahagian masing-masing yang disambung menjadi “KITA”. Pada taraf “KITA”,”AKU” dan “ENGKAU” diangkat menjadi suatu kesatuan baru yang tidak mungkin dipisahkan kedalam dua bagian. Jadi kebersamaan dalam cinta tidak terbatas pada satu saat saja, melainkan menurut kodratnya harus berlangsung terus.

Dalam rangka tema “KEHADIRAN” ini Marcel berbicara juga tentang masalah KEMATIAN dan KEBAKAAN. Hal ini ditempatkannya di dalam konteks “Kematian ORANG-ORANG yang SAYA CINTA”. Sebenarnya saya tidak KEHILANGAN orang yang saya cintai. Saya hanya kehilangan sesuatu yang saya punyai. Kata “kehilangan” hanya berlaku untuk obyek-obyek yang sah miliki. Sedangkan kehadiran berlangsung terus, bersifat langgeng, tidak terbatas pada waktu tertentu.

Baca Juga :

Posted on: December 6, 2019, by :